Yang dekat, yang “ter-lu-pa-kan..” disyukuri.


Satu hal yang sepele tapi membuat berantakan sepanjang hari, buatku adalah “bangun kesiangan.” saat bangun kesiangan, pertama langsung seolah-olah rasanya sudah kalah duluan. mau memulai hari, sudah nggak semangat. Yang kedua, nggak ada kesiapan. Meskipun bisa bikin rencana dalam 5 menit, untuk agenda seharian. Tapi kalo bangunnya udah siang, kacau semua. Mood udah gak bagus, semangat udah nggak utuh. Pokoknya, krusial banget deh kalo sampe bangun kesiangan.

Begadang, itu penyakitnya.

Kalo diusut, ternyata yang bikin jadi bangun siang bukannya karena nggak kedengeran alarm. Memang bagusnya bangun alami, nggak pake alarm bisa rutin bangun. Tapi kalo belum terbiasa, ini susah. Kadang denger alarm, tapi badan nggak cukup siap untuk bangun beranjak. Kenapa? karena lemes, lesu, lemah. Kalo dicek, memang sebabnya bisa banyak. Bisa karena jarang olahraga, jadi kurang bugar. Bisa karena banyak makan sebelum tidur, dan satu hal paling berpengaruh adalah karena tidur kemalaman alias karena begadang. Begadang, emang bikin kacau semua.

Begadang itu godaan.

Rutinitas kerja dikantor dari pagi jam 09.00-17.00 wib, membuat waktu untuk urus diri sendiri jadi kurang. Maka, ide-ide dan aktifitas yang seharusnya menjadi hak kita untuk bereksplorasi mau gak mau ya dikerjakan pas sampai rumah. Nggak mungkin ngerjain diwaktu jam kantor, itu korupsi waktu, itu nggak berkah, itu bisa bikin karma kalo kata mas jaya. Sedangkan kalo mau dikerjakan seminggu sekali, rasanya ya nggak efektif, nggak optimal. KAdang kerjaan rumah udah nunggu, belum lagi anak ngajak main. Tetep nggak efektif, egois juga kalo maksain.

Jadinya, begadang itu kesempatan untuk eksekusi ide dan passion. Jam 20.00-22.00 itulah waktunya. Tapi, justru seringnya karena keenakan malah bisa sampe jam 23.00, 00.00 bahkan sampe jam 00.30 kan parah. Dampaknya, yang jadi buruk dan ngehancurin semua agenda di esok paginya. Akibatnya sepanjang hari “Kacau” semua.

Pengen produktif, pengen mandiri

memang nggak dibenarkan, kalo aktivitas utamanya bekerja. Lalu nyari-nyari tambahan penghasilan diluar kerja, itu artinya nambah masalah baru. Kalo mau gunakan passif income berupa investasi. Hal-hal pasif. Rasanya gregetan juga, kalo kerja kurang produktif, kurang passionate, apalagi kalo penghasilannya nggak mencukupi kebutuhan. Soalnya, kebutuhan terus nambah. Cuma memang aku juga nyadar, kalo nyari-nyari tambahan diluar kerjaan itu nggak bener. Makanya, inisiatif aku ngerjain di luar waktu kerja, di jam 20.00-22.00 tapi syarat nya kalo mau multitasking kaya gini badan mesti fit, kuat. Kalo engga, pasti tepar. bisa jadikacau.

Syukuri yang dekat

Sampe tadi pagi sebelum berangkat kerja, aku sadar. Kalo ternyata lelah juga nyari-nyari passif income buat tambahan. Dan jadi nggak efektif juga di kerjaan kalo malemnya begadang. Sebenernya, kasus kayagini nggak cuma berlaku buat model pencari tambhan penghasilan kakya aku. Bisa juga mungkin terjadi pada mahasiswa yang ngerjain tugasnya malem2. Atau owner yang ngerjain kerjaan kantor dirumah malem2, itu juga salah. Salah total, aku bilang. Yang bener itu, investasikan waktu jam 20.00-22.00 itu supaya bisa bangun pagi jam 02.00 lalu ngerjainnya pagi, sampai subuh. Sehabis bangun, badan jadi seger, ngerjain jadi enak. Hasilnya pasti beda.

Pada akhirnya, ada satu yang lupa disyukuri. Yang dekat, yang paling banyak dikerjakan, tapi kurang fokus dan dihayati. Iya itu, pekerjaan. Kalo dibayangkan banyak kan orang yang lebih susah dari kita, yang penghasilannya nggak pasti, yang khawatir hari ini bisa makan apa engga, yang mereka punya anak, punya kontrakan yang harus dibayar, sudah beribadah rajin juga, tapi disisi ihtiyar mereka penghasilannya nggak pasti. Dan aku ada temen yang kaya gitu, tapi mereka bisa sabar. Sedangkan aku yang bekerja gini, seharusnya lebih bersyukur. lebih fokus. AStagrifullah.

Semua aktivitas, bermuara ke “Allah.”

Cara paling tenang dalam hidup ini, adalah bertaqwa kepada Allah. Termasuk pekerjaan, kalo berfokus pada kualitas, telah berniat untuk ibadah pasti Allah balas, dan beri balasan. Meskipun, pimpinan misalnya tidak mengetahui upaya terbaik karyawan itu. Meskipun, pimpinannya tidak adil atau zalim, misalnya. Tapi Allah mengawasi dan berjanji “Akan mengganti kebaikan termasuk juga keburukan meskipun hal itu berada didalam batu yang keras yang tak bisa dilihat.” Allah sampaikan itu dalam Qs. Lukman.

Jadi, bekerjalah untuk Allah. Bekerja sebaik mungkin. Tidak perlu diawasi, biarlah Allah yang mengawasi langsung. Berlakulah “Ihsan.” yaitu seolah-olah kita melihat Allah, dan Allah mengamati aktivitas kita.

Bismillah! Say No To Music!


Sebenarnya udah sejak lama, aku pengen nulis tema ini. Hanya saja, belum siap takut temen-temenku baca. Lah? Hehe, iya nanti dibilang ‘sok-sok an” atau gimana lah. Takut juga nanti malah bikin mereka makin nggak nyaman, kalo tahu aku sekarang udah “Say no to music.”

Malem ini, rasanya tepat untuk nulis pengalamanku mengenai musik dari awal kenal sampai ninggalin musik. Why? Alasannya karena sekarang rasanya aku terkontaminasi lagi sama musik. Niat buat bener-bener dengerin musik sendiri, sampai nikmatin alur lagunya – nada nya sampai download, sih enggak ada. Cuma aku sering denger dari pihak ketiga, yang nggak bisa aku kendaliin.

Tapi aku sama sekali nggak punya maksud buat bilang ke kalian semua yang masih dengerin musik buat ninggalin. Aku cuma mau ngebagi pengalaman aja, tapi tetep aku doain semoga kalian suatu saat nanti bosen sama musik dan lebih cinta dengan alquran. Karena apa? Mau terima atau enggak, kalo alquran itu berlawanan sama musik. Aku nggak secara mentah-mentah bilang kalo musik itu “haram” karena dalam islam juga ada klasifikasinya. Ada musik & alat musik yang di bolehkan dalam islam, seperti rebana. Cuman, sikap aku sama musik pengen ngindarin aja.

Oke, langsung aja.

Kenal Musik Waktu Kecil

Seinget aku, awal mula kenal yang namanya musik itu dari mainan organ anak-anak yang pake baterai yang bisa diset automatis berbunyi “do re mi fa so la si do.” Dari mainan itu, aku jadi kenal sama yang namanya elektronika, aku demen banget ngerakit lampu led dari baterai, nyambungin kabel dari speaker mainan organ anak-anak ke speker radio. Bakat elektroniknya mulai kelihatan, aslinya. Tapi sayang pas gedenya, kurang suka sama elektronik.

Seruling dari bambu diminta ayahku supaya dipecah karena nyanyian syetan

Waktu itu kalo gak salah saat aku masih SD. Jadi, aku punya seruling dari bambu nggak inget dapetnya dari mana. Cuma inget aku niup itu seruling di belakang rumah, dan waktunya pagi sekitar jam 9-10 ayahku lagi mau sholah nggak ngerti sholat apaan. Dia bilang ke aku supaya”Jangan mainan seruling, karena itu nyanyian syetan.” Tapi aku belum ngerti banget, setahu aku nyanyian syetan itu kalo bersiul. Maklum, masih SD. Aku masih inget banget, ayah seperti agak marah mendengar bunyi seruling bambu dan meminta aku memecahin pakai palu. Dengan berat hati, aku nurutin kata ayahku menghancurkan seruling itu.

Koleksi Amplifier & Speaker Tabung

Mulai gedean lagi, sekitar masa SMP aku penggila yang namanya musik. Saat itu tahun 2000 an aku ngikutin trend musik dari radio. Sampai-sampai dikamarku radio tuh nggak pernah mati. Alasannya banyak, pertama ada rasa gengsi sama temen-temen lain kalo radio yang hidup nonstop trafonya nggak panas itu cakep gitu. Kedua, waktu itu bener-bener music holic dari melek mata sampe merem, kalo ga denger musik ga seru rasanya.

Tradisi di kampung, orang-orang kalo nyetel radio dan musik itu kenceng-kencengan. Yang suaranya paling empuk dan ngebass, itu yang bagus. Dan bikin timbul gengsi bisa punya speaker suaranya kenceng. Norak banget kan?  Aku sampai punya amplifier, 350 watt yang aku dapet dari mbah aku. Punya juga VCD Player pernah buat karokean. Speaker tabung sampai 2 gede-gede banget. Yang kalo dinyalain bikin seisi rumah pada getar, asli brisik banget bin hati kacau.

Sekarang masih ada barangnya, tapi dirumah udah dimuseumkan. Dan sejak aku pindah di Depok, dirumah nggak ada yang ngurus itu barang-barang usang.

Sempet “Ngambeg” minta dibeliin kaset lagu Dangdut sama ibuku

Karena sering denger tetangga nyetelin lagi dangdut, dan supaya bisa dengerin kapan aja aku sempet minta ibu aku buat beliin kaset pita. Aku inget judul lagunya itu “rekayasa cinta” yang nyanyi perempuan. Sama satu lagi lagunya alam karena saat itu lagi rame “mbah dukun.” Nah, biasanya aku kalo beli kaset pita tuh yang bajakan. 5 ribuan dapet, nah karena stoknya ga ada ahirnya aku maksa ibu aku untuk beliin aku kaset yang asli. Aku maksa pokoknya harus punya. Dan dibeliin deh, ahirnya. Namum pas sampai rumah, rasanya nyesel banget karena dengan harga 25 ribu waktu zaman dulu gede banget. Eh, malah buat beli kaset pita. Dan aku ngerasa bersalah banget sama ibu aku.

Sempat ngefans Iwan Fals, Koes Plus, Franky Sahilatua, Gita Gutawa & Lagu-lagu 90-an lokal dan manca

Awal suka sama iwan fals dari radio yang slogannya radionya wong magelang, aku lupa itu radio mana. Dari ngefans sampe punya vcd nya, bahkan sampai bosen dan ahirnya ganti group band yaitu koes plus. Lagu-lagu koes plus juga aku koleksi sampai penuh, sampai 25 an album di komputerku saat itu. Sampai hafal sama judulnya tapi nggak apal-apal lirik lagunya. Sempat suka dengan lagu franky sahilatua, karena menurut aku unik dan pesannya dalem banget. Kalo lagunya gita sih sebenarnya karena pas sma, nggak usah deh ini.. haha.. Selain itu tentu masih banyak band yang baru-baru yang aku koleksi, tapi ahirnya semuanya aku tinggalin karena jenuh.

Sempat bisa main Gitar & Hafal sama kuncinya

Masuk SMK mulai deh kenal sama temen yang bisa mainan gitar. Yang namanya temenan sama orang main gitar, ahirnya jadi bisa juga meski prosesnya lama. Aku nyobain gitar sampe hafal semua kuncinya secara otodidak, parahnya lagi aku sempet ngoleksi chord lagu-lagunya koesplus. Parah, asli. Sehabis pulang dari sekolah, aku mainan gitar sampe malem. Bahkan sempet ditegur tetangga sebelah karena kalo malem-malem suaranya kenceng banget dan brisik. Sempet juga aku bikin rekaman nyanyi pake gitar, ngeband di studio musik bareng temen-temen, sempet pengen jadi vokalis karena pengen terkenal tapi malu karena suaranya nggak enak didenger kalo nyanyi dan sempet aku upload file rekamanku di situs 4shared. Sampe sekarang filenya belum aku hapus. Astagfirullah.

Sampai saat praktik industri selama 6 bulan di Leuwiliang Bogor, tepatnya desa Karacak di Karyasari banyak waktu yang aku gunain buat main gitar. Pokonya udah nggak bisa lepas deh sama musik. Sampai pas kerja di Depok, mainin gitar teman di sela-sela istirahat dan seusai kerja.

Pelampiasan rasa sedih, waktu putus cinta pake lagunya didi kempot

Ini yang kalo aku pikir-pikir sekarang kok jadinya konyol banget. Saat kasmaran, dengerin lagu. Auto nyanyi kalo masuk kamar mandi, mah. Juga ketika putus hubungan, juga nyari-nyari lagu yang ngegambarin suasana pas dengan kondisi hati. Kan, konyol? Kaya udah lumrah banget, gitu. Sedikit kecewa, karena aku jadi inget sama cerita dulu, kalo denger lagu yang berkaitan. Harusnya, dulu pas kecewa gitu larinya ke bacaan buku. Atau ngaji tilawah alquran. Duh, dasar dulu belum melek teknologi seperti sekarang, ya.

Ketemu Titik Balik

Ini yang sampai sekarang aku belum tahu, kenapa tiba-tiba aku ingin melepas diri dari yang namanya musik. Aku sempat bertanya-tanya apakah ini doa dari ayahku? Atau karena sering denger kajian di instagram tentang haramnya musik. Sejak kecil, ayahku ngelarang aku main musik cuma sekali pas aku niup seruling doang. Selebihnya ketika aku dengerin lagu, ia ngebiarin aja. Tapi kalo dia ngedoain aku, wallahua’lam. Aku nggak tahu juga. Tiba-tiba sekarang ini aku eneg sama musik.

Yang paling maaf, agak benti sama musik itu adalah ketika misalnya elo nyanyiin bagian lagu terus ada temen sebelah elo yang dengerin, itu secara otomatis temen lo akan ngulangin nyanyiin lagunya. Kaya nular gitu, tapi sebenernya ada rasa gengsi pas udah ngucapin lagunya. Seolah-olah pengen bilang “lah, kenapa aku jadi ikutan nyanyiin lagu yang dia ucapin barusan.” tanpa angin tanpa badai. Itu yang aku paling males banget sama musik.

Ya maaf ya, buat temen-temen yang punya aktivitas di bidang musik. Aku nggak bermaksud untuk membrainstorming dan minta ninggalin. Aku cuma ngedoain kalian semua, suatu saat jenuh dan bosen sama musik.

Kadang aku heran sama orang-orang yang sibuk banget sama kabel hedsetnya. Di jalan sambil ngendarain motor sambil dengerin musik. Di mobil, dengerin lagi. Di rumah lanjut dengerin. Sambil laptopan, juga dengerin. Hidupnya full musik, apa nggak berisik gitu ya. Apa nggak bosen, gitu. Dan dapat energi apa gitu dari musik. Aku kok rasanya gampang bosenan sama lagu. Dan malu, nyuarain kalo disebelahnya ada orang. Sempat sih, paling pas di kamar mandi kaya orang aneh. Teriak-teriak nyanyi. Kan aneh, itu. Dikamar mandi itu diem, jangan bicara eh malah nyanyi.

Delete semua lagu berformat mp3 di laptop & hp

Ini bener-bener aku lakuin, semua lagu yang ada berformat mp3 & mp4 aku deleted. Baik di laptop & ponsel android. Termasuk lagu istri, maher zain aku ikut deleted. Aku nggak mau di laptopku ada file lagu,. Aku pengen nyaman tanpa musik. Aku pengen enjoy, nggak pake berisik. Bisa fokus dan konsen ngedesain dan bikin tulisan ditemenin suasana sunyi itu jauh lebih enak dan nyaman. Mungkin ini karena akunya, orang bertipe introver jadi ngga bisa di suasana berisik.

Masih koleksi murothal alquran & video ceramah di laptop

Enaknya, sejak ninggalin musik. Dengan alquran rasanya lebih deket, maksudnya bisa masuk ke hati dengan lega dan berkesan. Sampai sekarang, aku masih sering dengerin lantunan ayat alquran dari laptop. Hidup rasanya makin enteng tanpa musik dan lagu.

Kepribadian introver & Musik

Introver kebanyakan menyukai musik karena bisa menghibur mereka ketika sedang down dan tidak bersemangat. Karena menikmati musik sendirian itu menyenangkan dan sangat menghibur. Tapi saya lebih takut (salah satu karakter introver) dengan hukum dalam agama saya, islam yang menganjurkan untuk meninggalkan musik dalam sebuah ayat surat Luqman melalui kata “Lahwal Hadits” yang banyak ahli tafsir mengartikan “Perkataan tidak berguna”.

Karekter Introver memang lebih cenderung mengutamakan untuk memperhatikan apa yang menjadi ketakutannya dibanding menikmati kebahagiaan, dalam hal ini menikmati musik ketika sudah tahu anjuran untuk meninggalkan. Itu yang menjadikan saya lebih memilih meninggalkan musik, padahal itu membahagiakan. Apakah suatu kecocokan juga karena Nama saya yang menjadi nama sebuah surat dalam alquran juga menganjutkan untuk meninggalkan musik? Kalo begitu, saya memang semestinya berdakwah mengajak sebanyak mungkin orang untuk meninggalkan musik seperti halnya surat ke-6 QS. Lukman

Keuntungan tinggal di rumah cluster

Keuntungan tinggal di rumah cluster

One Gate Sistem, apa pentingnya sih ?

Sebelum bahas “One Gate Sistem” Saya mau cerita dulu. Kemarin malam ada yang beli pulsa di tempat saya, orang tak dikenal. Biasanya kalau beli, nggak sampai masuk hingga halaman dalam rumah karena ada pintu kecil diluar. Biasanya pembeli nunggu disitu. Namun pembeli ini masuk hingga pintu dalam, sambil nunggu pulsa masuk dan membayar, dia pandangannya sedikit aneh kalo saya amati, ia melihat-lihat seluruh sudut dalam rumah begitu detail, tengak-tengok kiri kanan, atas bawah. Sampai saya nggak enak mau ngeliatin kearah muka orang itu. Akhirnya saya berusaha merapatkan pintu, untuk menghalangi dia melihat-lihat lagi.

Kemudian saya mengamati penampilannya, makin mencurigakan karena selain pakaiannya berantakan, berjaket, bersepatu, juga merokok. Akhirnya membuat Saya jadi “waspada mode on.” Dalam hati saya, mata udah tertuju ke arah pemecah batu es dari shok breaker motor depan, kalo seketika orang itu berbuat ulah atau nyelonong masuk saya siap pukul, dan melihat-lihat dimana ada tali rafia buat ngiket kalo nekat berbuat jahat. Tapi untungnya, dia pergi. Alhamdulillah, aman. Lega rasanya, namun menjadikan saya tetap waspada.

Dari pengalaman ini, saya jadi merasa penting mengenai keamanan rumah, terlebih yang namanya “one gate sistem” di sebuah perumahan cluster. Oke, mari kita bahas.

***

Bagi masyarakat desa, mungkin hal biasa aja saat melihat “sistem keluar-masuk cluster” menerapkan satu pintu (one gate) di sebuah perumahan yang ada di kota-kota. “Ah, biasa. Kebanyakan perumahan juga begitu.” sama.

Karena, dalam bermasyarakat di desa, mereka jarang memakai pembatas pagar rumah baik didepan, samping dan belakang rumahnya. Bahkan, mungkin seharian penuh pintu rumah dibiarkan terbuka sampai malem juga ada. Di desa-desa, kebersamaan, sopan-santun, keakraban, saling membaur, saling menyapa, dan bertetangga memang sesuatu yang krusial dan dijunjung tinggi sehingga menjadi “tabu” jika meninggikan tembok hingga menjadi batas bertetangga satu dengan yang lainnya.

***

Tapi akan beda kondisinya dengan kehidupan kota. Bukannya tidak mau bertetangga, atau menutup sosialisasi. Penggunaan batas rumah seperti tembok di kanan-kiri, dan depan belakang sangat bermanfaat karena alasan keamanan & keterbatasan lahan. Karena lahan terbatas, maka dengan memberi dinding pada batas terluar area rumah, maka jadi bisa difungsikan menjadi tempat yang layak. Misalnya, menjadi dapur pada bagian belakang rumah. Atau gudang, di samping kiri / kanan rumah. Atau carport pada bagian depan rumah disulap menjadi ruang tamu, dengan menambahkan kanopi, pagar di depannya dan satu set meja kursi. Itu alasan, kenapa ada tembok dan pagar di perumahan cluster. Jadi, tembok dan pagar tak pernah menjadi penghalang bertetangga bagi masyarakat kota. Namun mereka menjaga privasi dan sebagai bentuk saling menghargai. Lagi pula, asalnya tembok yang disediakan oleh pengembang tidak terlalu tinggi supaya tetap terjaga sosialisasi dengan tetangga sebelah.

***

Kemudian yang tak kalah penting adalah “keamanan.” Memberi dinding pembatas berupa tembok,selain pemanfaatan lahan, juga berfungsi sebagai pengamanan dalam rumah. Pengamanan itu sangat penting, untuk melindungi keluarga, nyawa dan harta benda yang telah susah payah kita usahakan dengan cara halal. Ketika bertempat tinggalnya aman, maka hidup-pun terasa tentram. Ibadah tenang, bertetangga juga nyaman & harmoni. Anak-anak, pun bisa bermain dengan leluasa diluar rumah.

Lalu, “one-gate-sistem” fungsinya apa?

Pengamanan ganda, jadi setelah Anda memberi pengamanan lapis pertama di rumah Anda. One Gate sistem memberi keamanan lapis-2 di lingkungan cluster. One Gate Sistem, biasanya dijaga oleh beberapa security / satpam. Makanya, sudah semestinya kita berterimakasih kepada pak security karena telah membantu dalam hal pengamanan yang berlangsung setiap hari. Kalau ada rezeki berlebih, misalnya kue, atau sekedar saset kopi berikanlah pada mereka. Karena bertugas jaga malam hari itu, bukan hanya ngantuk tapi juga sangat lelah.

***

Bagi Anda yang memutuskan tinggal di kota, jangan meremehkan keamanan. Lingkungan tak pernah bisa diprediksi keamanannya, karena persaingan, populasi atau masalah ekonomi yang bisa saja menjadi pemicu tindak kejahatan. Terkadang saya yang bertempat tinggal di rumah bukan cluster berfikir, jika perlu, menyiapkan peralatan keamanan di rumah seperti tambang, pentungan, alat setrum listrik, hp/telp untuk mengantisipasi terjadinya hal-hal tidak diinginkan. Namun semoga saja, nggak sampai terjadi apa-apa. Saya doakan Anda yang sudah membaca sampai sini, semoga keluarga dan harta Anda selalu dalam lindungan Allah dimana saja tinggal. Jika memungkinkan Anda bisa memiliki tempat tinggal dengan double proteksi di perumahan cluster, yang memiliki sistem “one-gate-security” nya.

Athmar Residence, Falisha & Barakana menawarkan hunian yang insyaa Allah aman untuk Anda dengan menghadirkan sistem “One-Gate”. Keluarga Anda jadi lebih tenang tinggal dan beraktivitas selama 24 jam non-stop tanpa khawatir baik didalam maupun diluar rumah. Anda bisa tidur diluar rumah jika mau. Anda bisa membuka pintu rumah Anda saat malam tanpa was-was. Anda bisa menaruh motor di halaman rumah tanpa mengunci, sehingga rumah lebih lega. Di Falisha Residence Arco Sawangan, kemarin baru saja ada yang membooking 1 unit. Sehingga kini sisanya tinggal (2) lagi.

Di Barakana, cipayung dekat stasiun depok lama, hari minggu kemarin ada yang membooking (2) unit, sehingga sisa sekarang sebanyak 5. Di Athmar Residence, 8 Menit ke GDC masih ada 7 unit lagi. Anda bisa pilih, mana aja yang paling cocok untuk Anda tinggali. Semuanya berdesain bagus, berlokasi strategis. Anda bisa KPR atau CASH jika ingin mendapatkan harga lebih terjangkau.

Keungungan rumah cluster

Tinggal di Rumah Cluster ternyata Banyak Untungnya !

Rumah sistem cluster adalah rumah yang dibangun secara berkelompok dalam satu lingkungan dengan bentuk rumah dan desain yang sama di bagian depan dan ditutup dengan tembok di bagian tepi rumah. Sehingga untuk keluar masuk, hanya dapat dilakukan melalui satu pintu gerbang yang familiar disebut “One Gate System.”. Rumah cluster biasanya dibangun pada lahan yang kecil di perkotaan. Memiliki manajemen lingkungan modern, tertata rapi & keamanan yang ketat.

Ciri khas rumah cluster, tidak memiliki pagar di setiap rumah dan memiliki dinding tinggi sebagai pemisah antar rumah satu dengan lainnya. Karena desain bawaan dalam rumah cluster tanpa pagar, tak jarang pemilik rumah harus menambah pagar sendiri jika dirasa kurang tinggi atau memanfaatkan untuk fungsi lain. Meski, tujuan developer membangun demikian bukan tanpa alasan. Selain mempertimbangkan sisi estetika, fungsi keamanan lah yang sebenarnya lebih dipentingkan.

Ada banyak keuntungan jika Anda tinggal di rumah cluster. Perhatikan satu-demi satu.

1. Keamanan Rumah Terjamin

Keamanan adalah yang utama bagi rumah cluster. Sistem keamanan dijaga oleh security dalam 1×24 jam, bahkan dipantau juga denagn cctv. Yang terbaru, manajemen keluar-masuk dengan sistem kartu / ID Card yang ditempelkan pada mesin pipntu gerbang otomatis. Sehingga hanya yang memiliki kartu, yang leluasa keluar-masuk cluster. Bagi orang yang tidak memiliki ID Card, tetap dapat masuk dengan meminta izin security. Maklum, keamanan benar-benar faktor penting sehingga lingkungan tetap aman & terjaga.

2. Anak-anak bebas bermain.

Rumah cluster memiliki halaman yang terbuka dan cukup luas. Selain itu, lingkungan cluster jarang dikunjungi orang dari luar maupun kendaraan. Sehingga menjadikan anak Anda leluasa bermain, dan tetap aman tanpa khawatir karena anda kenal betul dengan tetangga lainnya. Sehingga tahu, anak sedang bermain dengan siapa dapat dikontrol dengan mudah.

3. Tetap Terjaga sosialisasi bertetangga

Jangan mengira, tinggal di rumah cluster hidupnya masing-masing. Itu salah kaprah. Jarak rumah yang dekat, bahkan tanpa sekat menjadikan sosialisasi antar tetangga sebelah tetap terjalin harmoni. Keuntungan ini tidak terdapat pada perumahan yang besar. Interaksi antar warga lebih bebas, sehingga Anda tetap bisa akrab, dan saling tolong-menolong.

4. Fasilitas cukup memadai

Umumnya rumah cluster dibangun di lahan kecil. Namun, biasanya developer memberikan fasilitas untuk umum berupa taman bermain, jogging track, pendopo hingga mushola dan masjid.

5. Nilai Investasi Tinggi

Tingginya nilai investasi pada perumahan cluster, disbabkan karena ekslusivitas, keamanan dan privasi yang ditawarkan. Demand yang terus meningkat, sebanding dengan harga yang terus meningkat di tiap tahunnya. Oleh karena itu, rumah sistem cluster dirasa cukup menguntungkan untuk investasi properti.

Wow, menarik sekali ya. Tempat tinggal adalah kebutuhan primer yang harus dimiliki. Pastikan, Anda menemukan perumahan yang tepat sesuai kebutuhan, dana yang dimiliki, keamanan lingkungan dan nilai investasi yang Anda harapkan serta lokasi yang terbaik dan mudah dijangkau dari jalan raya.

athmar-residence-rumah-dekat-stasiun

Rumah Cluster One Gate, Dekat Stasiun Depok Lama, Bebas semua biaya-biaya (promo oktober 2019) – Tersisa 8 unit. Berminat wa 081573644402

Ringkasan 7 Formula Copywriting Pak Darmawan Aji

Ringkasan 7 Formula Copywriting Pak Darmawan Aji

7 Formula Copywriting ala Darmawan Aji

Dalam buku hypnowriting karya pak darmawan aji, disebutkan ada 7 formula dasar untuk membuat iklan yang menjual. Untuk mempelajari secara full, Anda bisa membeli langsung bukunya dengan judul “Hypnowriting.”

Namun, jika Anda ingin langsung mempraktikkan ke dalam iklan. Saya telah rangkumkan rumusnya, dibawah ini. Monggo dipelajari, dan di improvisasi sendiri ya. Dibawah ini contoh iklannya dengan tema properti, karena kebetulan saya terapkan untuk membuat iklan copywriting.

Semoga ringkasan yang sedikit ini membantu Anda membuat iklan yang sesuai dengan rumus copywriting yang telah diriset oleh para ahli. Dan alhasil, semoga jualan Anda bisa laris manis.

copywriting

1. AIDA (Atensi, Interest, Desire, Actions)

Bunda, sampaikan pada suami Anda di perumahan Athmar Residence, Cipayung Depok bulan Oktober ini Gratis semua biaya-biaya kalo booking rumah.

Artinya, diluar harga sudah nggak ada lagi biaya tambahan. Sekedar info, kalau normal biaya diluar harga meliputi BPHTB (Pajak pembeli), Biaya KPR (jika KPR), Biaya Notaris, Shm & Imb.

Di bulan oktober ini, nggak ada sama sekali, alias ditanggung oleh developer. Hemat kan jadinya?

Booking secepatnya ya Bun, karena unit tinggal 8 aja. Berminat lihat perumahannya, hubungi 081573644402.

2. FAB (Fitur, Advantage, Benefit)

Kamar rumah yang jumlahnya ada 3 di atas tanah seluas 72 m2, dan bangunan rumah seluas 45 m2. Menjadikan ayah & bunda bisa leluasa memisakhan ruang kamar untuk anak-anak & orang tua.

Sehingga ayah bunda tetap memiliki privasi dan leluasa mendidik buah hati sehingga anak-anak jadi belajar mandiri.

3. BAB (Before, After, Bridge)

Banyak orang yang ingin memiliki rumah dapat membelinya secara cash keras.Yang jadi masalah adalah dana mereka belum cukup. Apakah membantu kalo dengan dp minimal 30 juta atau lebih, Anda tetap bisa memiliki rumah yang luas dan lokasinya bagus di pinggir jalan raya dilalui angkot tanpa harus menunggu uang cash yang sangat susah dikumpulkan? Saya akan beritahukan caranya, wa 081573644402. Unit terbatas, hanya 8.

4. PAS (Problem, Agitasi, Solving)

Banyak orang yang ingin memiliki rumah, tapi nggak berani mengambil keputusan. Kalo ini terjadi juga dengan Anda, saran saya nggak usah lagi deh mencari rumah, karena semua harga rumah dimanapun makin lama akan naik harganya. Supaya Anda tetap bisa membeli rumah dengan harga di tahun ini, lakukan dua hal. Niat dengan sungguh-sungguh & minimal sudah bisa memasukkan biaya DP. Rumah ini kamarnya ada 3, namun tinggal 8 unit. Supaya tidak kehabisan wa 081573644402 segera.

5. PPPP (Picture, Promise, Prove, Push)

Bayangkan anda punya rumah yang lokasinya di pinggiran jalan raya persis. Akses yang begitu mudah dijangkau, dari jalan raya tinggal belok sedikit langsung sampai. Selain lokasi itu lingkungannya ramai, pasti bersahabat dan enak banget buat kemana-mana. Apa di Depok masih ada yang seperti itu, syukur-syukur gratis semua biayanya? Wa saya 081573644402 selagi masih bulan oktober, insyaallah kalo memang rezeki Anda unitnya masih ada.

6. A Forest (Unexplained, – Pengulangan untuk mengecek hasil copywriting yang telah dibuat)

7. SLAP Rule (Stopping, Looking, Aksion, Purchasing)

Iklan yang bagus itu, mengandung unsur SLAP Rule. Yaitu, Stopping – membuat pembaca berhenti scrolling. Looking – membangkitkan rasa ingin tahu. Actions – Mengajak pembaca melakukan sesuatu. Purchasing – Bisa meyakinkan pembeli untuk melakukan pemesanan (purchase) order.

Cari tempat tinggal dekat Alun-Alun Depok? Azizan Hill, menawarkan 2 lantai

Cari tempat tinggal dekat Alun-Alun Depok? Azizan Hill, menawarkan 2 lantai

Hari ini saya berkunjung ke lokasi akan dibangunnya cluster 2 lantai lokasi strategis benget, karena dekat dengan alun-alun kota Depok. Untuk rumahnya hanya tersedia 15 unit, 1 sudah terjual dan 1 sudah dihold.

Saat ini masih ada 13 lagi. Datang ke lokasi lebih awal, agar bisa memilih lokasi yang paling bagus. Selain itu, shocking price 525 juta-nya, masih tersedia untuk 2 unit lagi.

azizan hill gdc depok

Kenapa Memilih Azizan Hill?
1. Lokasinya dekat dengan alun-alun kota Depok, strategis dan asri yang potensi peningkatan nilai propertinya akan tinggi.
2. Bebas Macet, Bebas Banjir, Akses jalan 2 Mobil.
3. Developer terpercaya, yang merupakan project ke-6 nya.
4. Desain Cantik, Tipe 2 Lantai yang luas dan lega
5. DP sangat ringan, Cicilan terjangkau & bisa KPR Syariah TANPA BANK
6. Shocking Price hanya 525 juta saja!
7. Bebas biaya AJB & Balik Nama. SHM & AJB perkavling.
9. 3 Kamar Tidur, 2 Kamar Mandi.

Spek, Lokasi & Brosur azizan hill
Lokasi Dekat dengan
– 5 Menit ke Alun-Alun kota Depok
– 5 Menit ke SPBU, Pasar Pucung, Danau Cilodong
– 7 Menit ke Waterpark Alladin Grand Depok City (GDC)
– 8 Menit ATM Center di Klinik Tirta Husada
– 10 Menit ke Stasiun Depok Lama
– 12 Menit ke ITC Depok, Dmall, Ramayana Mall, XXI Cinema
– 5 Menit SMP Negeri 6 Depok
– 10 Menit SMA Negeri 8 Depok, SMAN 3 Depok
– 11 Menit RS HGA Hasanah Graha Afiah

Hot Promo
1. Cash Keras hanya 525 juta, normal 578 juta
2. Free Biaya NPWP, Ajb & Balik Nama
3. Bonus AC 1/2 PK, Torent Air & Pemasangan
4. DP Promo hanya 5%. DP 10% cash, ada diskon 10 juta

lukmanul hakim

Unit terbatas hanya sisa 13 slot. Miliki rumah impian kamu bulan agustus 2019 ini, jangan lewatkan promo yang diberikan developer karena penghematannya besar banget. Ayu survey dulu, setelah survey lalu booking unit yang kamu sukai.

Download Price List

Hub. Lukmanul Hakim 0815-736-444-02 (WA)
Ditunggu ya kak, infonya. Semoga ini rezeki kakak, rumah 2 lantai dekat alun-alun Depok. Amiin.

Mba Lisa. Green Living Bebas Banjir di Arco Sawangan.

Mba Lisa. Green Living Bebas Banjir di Arco Sawangan.

Setelah mengunjungi lokasi bakal dibangunnya projek perumahan bergaya bali “Bukit Jimbaran” saya menyempatkan untuk mampir ke projek lama, yang dulu saya sempat jadi inhouse marketing nya yaitu perumahan 100% Syariah Tanpa Bank “Falisha Residence” karena jaraknya yang nggak jauh.

Sudah cukup lama saya nggak berkunjung kesini, karena aktivitas di kantor yang harus diselesaikan. Dan sampai saat ini, masih tersedia 3 unit kavling kosong yang bisa Anda beli dan bangun rumahnya.

Falisha Residence

Bagusnya di Falisha Residence ini, bangunannya rapi banget, warnanya cerah hijau muda dengan kombinasi hijau tua dipadu putih menjadikan betah dilihat dari luar, alih-alih untuk dihuni sama pasangan tercinta, rasanya pasti nyaman banget deh. Rumahku syurgaku.

Lokasinya cukup enak, dari jalan raya besar (Arco Sawangan) tinggal masuk dikit, sejauh 25 meteran sudah nyampe. Mobil bisa masuk, dan ada dua jalan alternatif untuk menuju kesini. Fasilitas terdekat dari perumahan ini, untuk menunjang kebutuhan dan aktifitas sehari-hari dekat dengan mushola al-ikhlas, masjid al-maryati, masjid al-hidayah, SPBU / Pom Bensin, Sekolah Islam Terpadu “Islamic Boarding School,” Kelurahan Duren Seribu, Lapangan Pusaka, Taman Herbal Insani, Warteg, Rm. Nasi Padang, Alfamart, Indomart, SDN Duren Seribu 04, Puskesmas Duren Seribu, RSUD Kota Depok berjarak 15 menit, dan tidak jauh dengan Ramayana Parung, Pasar dan terminal Parung yang jaraknya sekitar 12 menit.

Tertarik tinggal disini?

Sebentar, sebelum Anda benar-benar memutuskan untuk membeli rumah ini. Anda perlu ketahui bahwa harga rumah di daerah Arco Sawangan dengan lokasi yang super dekat jalan raya, kita bisa bandingkan dengan perumahan sekitar disini ada perumahan arco yang harga jualnya sudah 600-jutaan, ada De Aruna, Aruna Village yang harganya 500-jutaan.

Lalu, berapa sih harga Falisha Residence yang masih ada 3 unitnya itu kalau mau dibooking? Selain Free Biaya Surat-Surat & Notaris yang kisaran harganya mencapai 20 jutaan, Anda mungkin akan bilang bahwa harga yang ditawarkan terlalu murah. Ini serius, harganya memang terjangkau. Konsumen hanya dibebankan biaya pajak pembeli (BPHTB) & AJB saja yang tidak ditanggung developer, karena pihak developer sudah menanggung biaya pajak penjualan.

Langsung saja, saya infokan harganya:

  • Blok A2, Luas Bangunan 36m2. Luas Tanah 72m2. Harga Cash Rp. 307.500.000
  • Blok A16, Luas Bangunan 36m2. Luas Tanah 69m2. Harga Cash Rp. 302.500.000
  • Blok B7, Luas Bangunan 36m2. Luas Tanah 124m2. Harga Cash Rp. 440.000.000

Unitnya dijual secara Cash Only, Cash Bertahap selama 3 Bulan (Harga Ditanya), dan bisa membeli Kavling-nya saja.

Untuk Booking Fee, hanya Rp. 3.500.000, sudah mengurangi harga jual diatas. Pembayaran sah jika melalui kasir Administrasi atau jika ditransfer ke Rekening Bank Syariah Mandiri 7744244247 Atas Nama. PT. Karya Nusantara Indonesia

Kode BSM 451

Nah, sekian dulu ya cerita ku hari ini. Kalo ingin tanya-tanya lebih lanjut, via wa saja oke. Wa 081573644402.

Fully Story Mendaki Gunung Guntur, Garut – Jawa Barat

Fully Story Mendaki Gunung Guntur, Garut – Jawa Barat

Pendakian seorang pemula

Pendakian terlama, tersulit dan paling menguras tenaga adalah pendakian dari basecamp cikahuripan menuju pos 1. “Gilaak dalam hati berkata, ternyata berat juga perjuangan naik gunung.” Total ada 3 pos, sebelum bisa tiba di puncak.

Selepas shalat magrib dan makan malam bersama, kami semua melanjutkan perjalanan dari basecamp, ke pos-1 dan baru 2/4 perjalanan beberapa diantara kami sudah kelelahan mendaki sampai pos-2. Terutama bagi pemula seperti saya ini.

Ada yang nafasnya tersengal-sengal, ada yang kedinginan, ada yang pucet wajahnya terutama wanita, ada yang basah kuyup keringat dan air hujan. Tapi, hebatnya ada juga yang masih bisa ketawa dan guyonan disepanjang perjalanan naik yang kalo orang biasa akan bilang “boro-boro ketawa, mau ngomong aja harus berhenti dulu karena beratnya perjuangan membawa diri dan bekal disepanjang perjalanan yang membuat nafas radanya sesak.”

Ini adalah perjalanan pertama saya mendaki gunung. Ya, saya memang pemula, nol pengetahuan namun pernah lihat di youtube sebuah track pendakian yang mudah banget untuk sampai puncak.

Saya merasa tertantang ingin sampai ke puncak gunung dan merasakan bersyukur pada sang pemelihara alam ini menyaksikan keindahan ciptaannya. Jadi, saya yakin mampu apalagi sebagian besar kawan disini sudah beberapa kali mendaki dan mereka sudah berpengalaman. Saya optimis, bisa sampai puncak.

Namun ternya, perjalanan menuju ke puncak tidaklah mudah. Dalam hati berkata “beuh, yang di youtube itu kayaknya enak banget, ini gilak rasanya seperti disiksa euy.”

Untuk bisa sampai ke puncak, dibutuhkan kemauan, keberanian dan kekuatan. Sedangkan saya sudah kelelahan sampai pos 2 gunung Guntur. Rasanya saya mau sampai sini saja ah, namun hati kecil saya berkata puncak gunung berketinggian 2249 mdpl itu tinggal setengah jalan lagi, saya terus berusaha walau sebenarnya ingin mengurungkan niat mendaki sampai puncak. Gilaak, benar-benar tidak ringan !

Beban tas di punggung membuat pegal kedua kaki, jari-jari kaki sakit karena sepatu yang sempit.

Pundak terbebani tas besar dan berat menguras tenaga mendaki merayu untuk selalu berhenti.

Udara dingin menembus daging dan tulang menjadikan hidung rasanya dingin membuat ekstra tenaga untuk menarik bernafas, kadar oksigen semakin sedikit karena kondisi mendaki kami adalah malam hari yang banyak dipenuhi co2 disepanjang jalan ini.

Kepala rasanya pening, nyut-nyutan oleh sebab otot bagian pundak tertahan beban tas yang beratnya 10 kiloan menjadikan peredaran darah mungkin tak lancar.

Lereng terjal, miring, jalanan berpasir, dipenuhi batu dan gelapnya malam yang hanya dengan mengandalkan cahaya lampu senter kami satu rombonga mendaki membuat harus waspada memperhatikan anggota lainnya dibelakang.

Karena perjalanan sudah tak memungkinkan semua anggota, kami istirahat di pos 2 dan bangun tenda. Kiri kanan dipasanglah flysheet penghalau angin super dingin dan udara bersuhu 12 derajat celcius. Ada yang merebus air, bikin kopi, susu dan makan roti, mie.

Dari pos-2 pemandangan kota sudah terlihat indah sekali. Dari kejauhan pandangan seperti dihiasi kabut yang menjadikan lampu-lampu dikota seperti bintang yang berkedip-kedip. Kami semua tidur, dan bangun lagi jam 3-an pagi.

Ahirnya 8 orang melanjutkan pendakian, 4 orang menunggu di pos 2 karena fisik yang tak menyanggupi medan yang makin menantang. Batu dan tebing yang makin curam dihadang oleh udara yang makin dingin benar-benar membuat yang nggak kuat tak akan sanggup lagi naik ke puncak. Apalagi jika ada yang badannya kurang fit.

Saya memutuskan terus mendaki bersama 8 orang lainnya. “Wow, jalanan menuju pos 3 lebih berat dari pada perjalanan dari pos 1 ke pos 2.” Medan terjal, pasir, batu dan pohonnya banyak. Setelah berusaha ahirnya sampai juga di pos 3, kami langsung menggelar alas dan sholat shubuh berjamaah. Ke puncak tinggal 9 menit lagi. Cahaya fajar mulai nampak. Kami makin semangat mendaki. Keindahan lukisan alam pagi mulai terlihat elok sekali, seolah mengobati lelahnya perjalanan menyiksa ini.

Done! Alhamdulillah. Tibalah saya di puncak gunung guntur. Masyaallah. Senengnya, saya adalah nomor #2 yang sampai di Puncak. Bersyukur sekali hati ini.

Rasanya, terbayar sudah semua rasa penasaran sakit dan lelah dari ujung rambut sampai ujung kaki. Selama kurang lebih setengah jam di dataran paling atas kota garut ini, kami menikmati hidangan indah dmsang pemelihara alam semesta. Tak lupa, berfoto sebagai rasa bersyukur dan kenangan, dilanjutkan menyalakan api, menyeduh kopi di atas kabut dan awan sambil menikmati udara nan sejuk dan menyaksikan indahnya ciptaan Allah yang tiada bosannya kami pandangi.

Puncak Gn. Guntur – Jawa Barat. 27 Maret 2019. Kado yang indah saat sembilan tahun lalu aku melamarmu.

***

jalur gunung guntur garut

Kebersamaan adalah Kebutuhan

Satu lagi cerita menarik dari pendakian kemarin. Mungkin cerita ini tidak akan terjadi, namun nyatanya terjadi walau saya terlihat seperti merepotkan tapi ini tidak sia-sia. Tepatnya ada makna tentang kebersamaan yang bisa saya bawa pulang.

Setelah cukup aktivitas di atas puncak, kami semua turun. Di perjalanan kali ini wajah teman-teman terlihat beda, rasa senang, puas tak lupa bagian lutut kaki paling berdampak lelah karena upaya mengerem jalan turun berpasir dan miring alasannya.

Satu kali saya jatuh ringan karena menginjak tali sepatu yang kepanjangan. No problem, saya lanjut jalan.

Kami berempat turun bersama duluan, empat lainnya dibelakang mengabadikan momen dengan kamera dslr-nya.

Kira-kira 300 meter dari puncak, salah satu rekan saya perlu menyendiri mencari tempat sepi untuk menunaikan hajat. Disusul satu orang lainnya. Nah, saya nunggu bersama guide. Isenglah, merogoh saku tas nyari hp. Mendadak kaget, waduh kok nggak ada disini. Coba lagi buka bagian bawah tas juga tak ada. Coba lagi sata tumplekin tasnya sampai semua isi tas jatuh ke tanah tak menjumpai hp saya.

Haduh.. haduh.. haduh.. apa HP jatuh saat saya tergelincir karena menginjak tali sepatu diatas tadi ya? Karena belum terlalu jauh, saya putuskan naik lagi sampai pos-3. Kenapa hanya sampai pos-3, setidaknya saya sudah berihtiyar untuk mencari, jika memang masih menjadi rezeki saya.

Saya cari disekeliling saya jatuh namun nggak ada juga. Fikiran saya mulai bilang, apa jangan-jangan ketinggalan diatas puncak ? Whaaat? Saya harus naik lagi keatas..? Sendiriaaaan? Kabut udah makin tebel banget.. suasana gunung lebih gelap, tiupan angin membawa kabut mengingatkan saya akan “Ya’juj & Ma’juj” tenaga udah menipis, kakyaknya engga sanggup deh kalo sampai puncak 2 kali. Tapi aku akan coba dulu. Dari 13 orang, cuma saya yang naik dua kali meski hanya sampai pos-3.

Tapi mengenai data, akun, dan kontaknya lah yang terpenting itu yang terpikir. Oke, aku coba deh! Dapat setengah perjalanan menuju puncak, saya terhenti.. tenaga udah nggak kuat lagi.. “Enggak.. ini nggak bisa diteruskan, tenaga udah limit.. naik sendirian.. demi hp dan data.. fix, may Allah give me a lesson…”

Sambil menghentikan langkakh, saya membatin mungkinkah ponsel saya beli pakai uang tidak halal? Mungkin apa yang saya kerjakan sepanjang hari dengan ponsel itu tak Allah ridhoi? Sehingga HP harus hilang dari saya.

“Baik ya Allah, saya ikhlaskan jika memang engkau menghendaki seperti ini.. Saya ikhlaskan jika memang engkau akan menghentikan hak pakai atas HP titipanmu itu untuk saya mengamabil manfaat.” Seketika saya berbalik arah turun kembali. Oiya, guide itu sempat mengantar saya nyari HP tapi tak sampai keatas hanya sampai tempat ketika saya jatuh menginjak tali sepatu.

Dia bilang, “gimana udah ketemu ?”

“Belum, jawab saya, mungkin ketinggal di puncak. Udahlah, saya sudah ikhlaskan. Nggak kuat lagi mau naik.”

Dia nawarin: “Mau saya temani kepuncak nyari?”

Saya jawab: “Enggak, biar saja.. mungkin sudah bukan rezeki saya..”

lalu saya ajak turun seraya bilang makasih sudah diantar mencari.

Kedua teman saya yang buang hajat tadi, udah turun duluan. Tas yang saya tinggal setelah saya tumplek dan belum sempat saya bereskan, sudah dibawakan ke bawah menuju pos-2. Saya turun dengan pasrah, ngeduluin guide, sambil lari ngesot diatas pasir, seru juga walau lumayan pegal lutut kaki menahan turunan.

Di pos-2, kami semua ngumpul sebelum turun ke basecamp, bersih-bersih, beres-beres, bikin sarapan dan berfoto-foto. Saya kaget saat salah satu teman yang buang hajat tadi bilang, bahwa HP saya ada didalam tas.

Apa? Kaget saya!

“Coba ah saya cari..”

Tapi nggak menjumpai lagi. Terus saya nanya “Ada di tasnya siapa?”

Seseorang menjawab: “Ya di tasnya siapa lagi, masa di tas Saya.”

Karena belum ketemu, saya nanya lagi: “Pak, dimananya ya ini saya nggak nemu udah saya cek semua kantong.”

Lalu dia tunjukkan ada di saku tas kiri, bagian samping atas. Haduh..haduh..haduh.. Lega banget rasanya. Plong, seneng, bersyukur, lunglai, lemes. “Ini HP rupanya masih direzekikan ke saya sama Allah” – Hati saya membatin. Alhamdulillah yaa Allah, saya tak perlu nabung lagi untuk menyambung silaturachim dengan hampir 3.000-an kontak di Android saya dengan HP yang baru.

“Astagfirullah, maafkan saya ya Allah jika engkau memberi pelajaran ini karena saya punya salah pada-Mu yang tak saya ketahui.” Kemudian setelah jam 11-an berkumpul, kita semua turun ke basecamp.

Kebersamaan memang selalu nampak pada kegiatan mendaki gunung. Pelajaran yang sangat berharga adalah kita selalu butuh orang lain terlepas apapun kepribadian kita. Apakah introvert, ekstrovert, ambivert, kaya maupun cukup, memiliki kedudukan ataupun diberi pinjaman kedudukan, baik laki-laki atau perempuan. Semuanya butuh adanya orang lain dalam hidup mereka.

Itulah fungsi kebersamaan, karena manusia tak bisa hidup sendiri. Karakternya mungkin berbeda-beda, yang perlu kita lakukan adalah menghargai. Kelebihan satu dan lainnya juga unik, kita juga harus bisa memahami dan menempatkan sesuai tempatnya.

Kebersamaan, lagi-lagi menjadi indah justru karena keberagaman perbedaan itu. Coba bayangkan kalo semuanya sama. Didalam team kok sama, pasti tidak akan optimal berjalan. Kebersamaan diperlukan oleh siapapun, dimana saja dan selalu butuh adanya rasa saling menghargai, memahami, perhatian dan menasihati satu dengan lainnya.

Kebersamaan itu selalu nampak indah, walau penampilan tidak sama, prinsip, pandangan dan keahlian masing-masing itu bervariasi namun dalam sebuah team apapun itu, team bisnis, team rumah tangga selalu merasa butuh akan adanya rasa kebersamaan dan pertolongan orang lain.

Sekarang, kita renungkan kepada diri kita sendiri. Sudahkah saya baik membersamai istri/suami kita? Sudahkan saya baik membersamai kedua orang tua kita yang sudah sepuh? Sudahkan saya ini baik membersamai anak-anak yang butuh keteladanan dan didikan kita sebagai orang tua? Sudahkan saya baik memperlakukan karyawan dan anak buah yang membantu pekerjaan dan perusahaan kita? Sudahkan saya baik bekerja membersamai pimpinan kita, sudahkan maksimal dan ihlas dan tuntas? Ridhokah mereka? “Kebersamaan ini janganlah cepat berlalu..”

Aku butuh kamu, kamu butuh aku. Kita adalah team yang berjalan bersama.